in

Driver Ojol Mendadak Kejang dan Tewas saat Order Makanan

Ikhtisar.net Yadi (50) melihat persis detik-detik terkaparnya Andreas Hari Setiawan (52) di sebuah restoran cepat saji kawasan Tanjung Duren, Grogol Petamburan, Jakarta Barat.

Dikatakan Yadi, peristiwa itu terjadi kemarin sore sekira Pukul 16.30 WIB saat beberapa pengendara ojek online sedang antre order pesanan makanan di sana.

“Kemarin tuh saya lagi mesen makanan nih, saya selesai dia maju ke depan. Nah pas dia buka aplikasi langsung kejang-kejang terus terkapar,” kata Yadi ditemui di sekitar restoran lokasi kejadian, Senin (27/4/2020).

Yadi menjelaskan, setelah kejang-kejang beberapa detik, pria tersebut akhirnya tak sadarkan diri.

Namun, ia dan sejumlah orang yang ada di sana tak ada yang berani mendekat karena takut pria itu terinfeksi virus corona penyebab Covid-19.

“Pas jatuh itu kepalanya sempat kebentur dan enggak berapa lama dia kejang, terus pingsan,” kata Yadi.

Yadi mengatakan, saat petugas palang hitam datang ke lokasi bersama polisi, pria itu sudah dalam keadaan meninggal.

“Meninggal di sana memang, tapi katanya meninggalnya karena memang punya penyakit jantung bukan karena corona,” kata Yadi.

Pantauan TribunJakarta.com, saat ini restoran yang jadi lokasi meninggalnya Andreas dalam keadaan tutup dan dipasangi garis polisi.

Kendati kerap bertemu ketika sama-sama memesan orderan makanan di restoran tersebut, Yadi mengaku sebatas kenal muka dengan Andreas.

“Saya kenal muka doang tapi enggak kenal nama karena sering order di sini juga,” ujarnya.

Kasubag Humas Polres Metro Jakarta Barat, AKP Kasranto memastikan pemgendara ojek online itu meninggal meninggal bukan karena corona, melainkan terkena serangan jantung.

“Keterangan dari pihak keluarga, beliau memang punya riwayat sakit jantung yang sudah lama diderita,” kata Kasranto.

Sumber: grid.id

Promot Content

What do you think?

Written by admin

Isu Kiamat 15 Ramadhan? Ini Penjelasannya

Wabah Corona Semakin Berkurang, Masjidil Haram dan Masjid Nabawi Segera Dibuka