in

Menkes Setujui Usulan PSBB Gorontalo

Ikhtisar.net – Menteri Kesehatan RI Terawan Agus Putranto akhirnya menyetujui usulan kedua kalinya Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Provinsi Gorontalo. Hal itu disampaikan Gubernur Gorontalo Rusli Habibie, Rabu (28/4) malam.

Alhamdulillah, tadi saya dapat kesempatan dari TV One untuk wawancara soal PSBB, hanya 10 menit setelah itu saya dapat pesan dari Pak Menkes Terawan bahwa PSBB Gorontalo disetujui,” kata dia.

Menkes RI mengeluarkan surat nomor HK.01.07/MENKES/279/2020 tentang Penetapan Pembatasan Sosial Berskala Besar di Wilayah Provinsi Gorontalo dalam rangka Percepatan Penanganan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19). Surat yang ditandatangani Terawan itu tertanggal 28 April 2020.

“Besok kami akan koordinasikan dengan semua pihak termasuk TNI, Polri untuk langkah-langkah selanjutnya. Kalau ini sudah diterapkan, saya minta TNI Polri untuk tegas menindak warga yang tidak patuh,” katanya.

Pada Keputusan Menkes diktum kedua menyebutkan, Pemerintah Daerah Provinsi Gorontalo wajib melaksanakan Pembatasan Sosial Berskala Besar sebagaimana dimaksud diktum ke satu sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan, dan secara konsisten mendorong dan menyosialisasikan pola hidup bersih dan sehat kepada masyarakat.

Selanjutnya, pada diktum ketiga disebutkan bahwa Pembatasan Sosial Berskala Besar dilaksanakan selama masa inkubasi terpanjang dan dapat diperpanjang jika masih terdapat bukti penyebaran.

Keempat, dalam pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar sebagaimana dimaksud diktum kedua, pemerintah daerah Provinsi Gorontalo mengkoordinasikan persiapan anggaran dan operasionalisasi Jaring Pengaman Sosial untuk kabupaten/kota di wilayahnya, termasuk membantu kabupaten/kota yang belum memiliki persiapan tersebut.

Kelima, keputusan Menteri mulai berlaku pada tanggal ditetapkan 28 April 2020.

Sumber: republika.co.id

Promot Content

What do you think?

Written by admin

Apa Kabar Melinda Dee, Pembobol Citibank yang Gelapkan Uang Nasabah Senilai Rp 27 Miliar?

TKI Pulang Dipersoalkan, Ribuan TKA China Masuk Indonesia Malah Dibiarkan