in ,

Inilah Sosok TH (40), Donjuan Penakluk Hati 80 Tante Kesepian Hingga Gasak Harta Puluhan Juta

Kisah cintanya persis laki-laki pemburu cinta alias donjuan. Hanya bermodal mulut manis, ia berhasil mendapat 80 tante tajir dan bercinta secara gratis memanfaatkan situasi hati para tante yang sedang kesepian.

Tapi, petualangan cinta sang donjuan ini berakhir pahit. Semuanya terungkap berkat cerita dokter. Mulut pria berinisial TH dan berusia 40 tahun ini begitu manis.

Banyak korbannya klepek-klepek tak berdaya, hingga tak sadar masuk tipu muslihatnya.

TH tak hanya menikmati kepuasan s*ksu*l dengan meniduri mereka, tapi juga menggasak harta para korbannya.

Pelaku menyasar janda kesepian dan wanita paruh baya yang berduit.

“Targetnya wanita kesepian, carinya janda,” ujar Kapolsek Metro Tamansari, Jakarta Barat, AKBP Abdul Ghafur, Rabu (8/4/2020).

“Enggak cari yang single karena enggak ada uangnya,” imbuh dia lewat telekonferensi dari kantornya.

Ia membenarkan sudah 80 janda kesepian dan wanita paruh baya menjadi korban rayuan TH.

Ujung-ujungnya, harta para korban diambil pelaku yang berstatus pengangguran ini.

“Dari pengakuan pelaku dan dari bukti-bukti digital yang kami temukan dari handphone ada kira-kira 80 nomor yang diblokir,” terang Ghafur.

“Diduga itu nomor korban yang pernah ditipu oleh yang bersangkutan,” sambung dia.

Menurut Ghafur, pelaku residivis kasus serupa dan pernah mendekam selama tiga tahun di penjara dan baru keluar pada Januari 2020.

Kasus TH pada 2017 silam itu ditangani Polsek Tebet, Jakarta Selatan.

Selama di penjara, pelaku TH masih sempat menjalankan modusnya.

Tentu saja tidak seperti ketika bebas di mana TH sebelum mencuri harta akan meniduri lebih dulu para korbannya.

“Selama tiga tahun di penjara itu, pelaku masih sempat melakukan aksinya.”

“Ada yang modus transfer uang ke rekening kemudian kirim-kirim pulsa,” kata Ghafur.

Di antara para korban TH, ada yang sampai merugi hingga Rp 30 juta.

Berdasarkan hasil penyelidikan, anggota Unit Reskirm Polsek Tamansari menangkap TH di rumahnya di kawasan Bekasi, Jawa Barat, Kamis (2/4/2020).

Cerita Kasus Ini Terungkap

Suatu hari masuk laporan dari Rumah Sakit Husada tentang seorang wanita berinisial RZ (44) meninggal dengan luka parah di kepalanya.

Korban masuk rumah sakit pada Rabu (25/3/2020) dan dua hari kemudian atau Jumat (27/3/2020) meninggal dunia.

Berbekal laporan yang masuk dari Rumah Sakit Husada, kasus ini menjadi penyelidikan Unit Reskrim Polsek Tamansari, Jakarta Barat.

Berdasarkan pemeriksaan dokter rumah sakit, korban RZ dibawa dari sebuah hotel melati di kawasan Mangga Besar.

Polisi langsung menuju hotel yang dimaksud dan memeriksa rekaman CCTV dan karyawan hotel.

Usut punya usut, berdasarkan keterangan saksi di hotel tersebut, korban terluka karena terjatuh saat turun tangga dari lantai dua.

Saat keluar kamar, korban RZ berjalan sempoyongan karena masih terpengaruh obat bius.

“Sehingga jatuh dari tangga lantai dua ke lantai satu. Dari situlah dia luka-luka,” beber Ghafur.

Terungkap jika korban tak sendirian saat check in, melainkan berdua dengan TH.

Beberapa hari penyelidikan, polisi menangkap TH.

Menurut keterangan polisi, TH mengaku kencan dan berhubungan badan dengan RZ di sebuah hotel di kawasan Mangga Besar pada Rabu pekan keempat bulan lalu.

TH mencari janda kesepian dan wanita paruh baya berduit di aplikasi pencarian jodoh Tantan.

“Setelah kenalan mereka bertemu sebanyak dua kali hingga akhirnya mereka bertemu di hotel kawasan Mangga Besar,” kata Ghafur.

Mulanya, TH menikmati terlebih dahulu tubuh para korbannya, begitu juga dengan RZ.

“Setelah melakukan hubungan badan, korban masuk kamar mandi untuk bersih-bersih.

“Di sanalah pelaku melakukan aksinya,” kata Ghafur.

Di kamar mandi itu, TH mempersiapkan obat bius dari campuran obat tetes mata dan obat tidur.

Obat tersebut kemudian ia larutkan ke dalam minuman untuk diberikan kepada korbannya agar tak sadar.

Setelah tak sadarkan diri, harta korban RZ berupa dua ponsel dan uang Rp 3 juta digasak TH lalu melarikan diri dari kamar hotel.

“Pelaku memang sengaja mengincar harta benda korban,” tegas Ghafur.

Atas perbuatannya, pelaku TH kini kembali mendekam di penjara dan diancam dengan Pasal 365 dan Pasal 351 KUHP.

Sumber: mamakublogspot.com

Promot Content

What do you think?

Written by admin

Jika Diharamkan, untuk Apa Babi Diciptakan?

Beda Dengan Aturan Anies, Luhut Terbitkan Permenhub Bolehkan Ojol Angkut Penumpang Saat PSBB