in

ISIS Larang Anggotanya ke Eropa untuk Hindari Virus Corona

Jaringan teroris ISIS mengeluarkan larangan bagi anggotanya untuk bepergian ke Eropa.

Larangan itu terkait wabah virus corona yang menyebar di Benua Biru.

Keterangan ini disampaikan oleh buletin ISIS, Al-Naba, yang mengimbau para anggota yang sehat agar tidak memasuki “daratan epidemi” untuk menghindari infeksi.

“Daratan epidemi” merujuk ke Benua Eropa, wilayah dengan penyebaran virus corona terbesar selain China, Korea Selatan, dan Iran.

Eropa sendiri telah ditetapkan sebagai pusat penyebaran virus dengan nama resmi SARS-CoV-2 ini, oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Namun untuk para anggotanya yang sedang sakit dan tinggal di Eropa, diperintahkan tetap berada di sana.

Virus Corona (kuning) yang tersusun dari partikel lebih tipis daripada partikel penyusun jaringan tubuh manusia dan hewan (warna pink dan biru)

“Mereka yang sehat dilarang memasuki daratan epidemi, dan yang terjangkit tidak boleh keluar dari sana,” demikian yang tertulis di buletin ISIS.

Instruksi pun diberikan untuk menutup mulut dengan tangan saat menguap dan bersin, lalu mencuci tangan secara berkala.

Hunter Industrial (Sabun dan Hand Sanitizer)

Melalui buletinnya, ISIS mengibaratkan menghindari orang-orang yang terjangkit virus corona seperti lari dari kejaran singa.

Buletin tersebut juga menyebut bahwa “wabah adalah siksaan yang dikirim oleh Tuhan kepada siapa pun yang Dia kehendaki”.

“Penyakit tidak menyerang dengan sendirinya, tapi atas perintah Tuhan,” tulis buletin itu, dikutip dari Times of India.

ISIS telah kehilangan banyak area kekuasaan di Timur Tengah setelah sejumlah kekalahan yang diderita, tetapi masih aktif di Irak dan Suriah dengan bentuk terfragmentasi.

Irak sendiri turut terdampak wabah yang berasal dari Wuhan ini, dengan 124 kasus dan 10 korban meninggal sampai Senin (16/3/2020) menurut data dari Worldometers.

Sementara itu di Eropa yang ditetapkan WHO sebagai pusat baru penyebaran virus, mencatatkan angka infeksi tertinggi di Italia, Spanyol, Jerman, dan Prancis.

Sampai hari ini Italia memiliki 24.747 kasus dengan 1.809 korban meninggal dunia.

Pasien sembuhnya sebanyak 2.335 orang.

Lalu di Spanyol terdapat 7.845 kasus virus corona yang merenggut 292 nyawa.

Sebanyak 517 pasien dinyatakan pulih.

Kemudian Jerman mencuat dengan 5.813 kasus dan 13 korban meninggal. 46 pasien telah sembuh.

Di bawah Jerman ada Perancis yang mencatatkan 5.423 kasus infeksi. 127 korban meninggal, dan yang sembuh 12 orang.

Secara global, kasus virus corona sebanyak 169.610, dengan jumlah kematian 6.518 jiwa dan pasien sembuh 77.776 orang.

Source: kompas.com

Promot Content

What do you think?

Written by admin

Cerita Seorang Dokter di Inggris tentang Pengalamannya Terserang Covid-19, Awalnya Hanya Dikira Jetlag

Kakek Sugiono Versi Indonesia Jawab Rumor Terinfeksi Corona