in

Di Tengah Pandemi Corona, Menteri Luhut Pandjaitan Rindu Almarhum Rindu Gus Dur

Ikhtisar.net – Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan akhirnya buka suara mengenai berbagai tudingan miring dan cercaan terhadap dirinya dalam penanganan virus corona Covid-19.

Luhut pun kemudian menjawab lewat surat terbuka yang diunggah lewat akun facebook dan twitternya. Sebuah surat terbuka berisi curahan hati(curhat) dirinya sebagai prajurit, sebagai abdi negara. Curhat tentang keprihatinannya pada sebagian tokoh dan pihak.

Ia Juga curhat atas rasa rindunya pada seorang KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur), tokoh yang disebutnya menjadi inspirasi hidupnya hingga kini.

Inilah cuplikan surat terbuka Luhut:

Belakangan, saya melihat dinamika yang terjadi sudah sangat melampaui batas ini. Saya tidak habis pikir, mengapa di tengah suasana pandemi seperti saat ini, ujaran kebencian dan fitnah terus dipelihara di tengah-tengah kita?

Mengapa kita masih diliputi dengan sentimen sektarian di saat seluruh anak bangsa harusnya bersatu melawan musuh bersama yaitu virus corona, yang mengancam kesehatan serta keselamatan seluruh masyarakat Indonesia?

Mengapa kita malah terus-terusan mencari perbedaan, tanpa sedikitpun berpikir persatuan? Momen seperti ini membuat saya rindu kepada almarhum Gus Dur yang semangat positifnya selalu menginspirasi setiap langkah saya menjalani hidup sebagai pejabat negara.

Dari Gus Dur pula saya belajar, bahwa perbedaan dan kritik pasti ada dan tidak bisa dihilangkan, karena perbedaan itu lahir bersama kita.

Wejangan Gus Dur inilah yang membuat saya selalu berprinsip bahwa persaudaraan antar anak bangsa harus kita kedepankan.

Bangsa Indonesia saat ini sedang berada dalam situasi pandemi. Semua pihak sedang bergerak bersama mencari solusi untuk mempercepat penanganan Covid-19 untuk memastikan keselamatan dan kesehatan semua warga negara Indonesia.

Bagi saya, ini adalah misi, dan tetap, sebuah misi harus dituntaskan dengan baik.

Namun saya sungguh menyayangkan tindakan dan ucapan beberapa pihak yang tega menjadikan situasi seperti ini untuk memperkeruh keadaan dengan melakukan serangan-serangan yang tak berdasar dan malah mengarah ke personal atau pribadi orang lain.

Bukan lagi kritik yang berorientasi pada pemecahan masalah dan mencari solusi bagi keselamatan negeri tercinta kita.

Saya tidak pernah punya keinginan untuk membungkam kritik, karena bagi saya kritik adalah motivasi terbesar sebagai pejabat negara dalam merumuskan kebijakan yang bermanfaat. Bukan hanya bagi generasi saat ini, tetapi juga generasi anak dan cucu kita di kemudian hari.

Tapi saya juga ingin bangsa ini menjadi bangsa yang terdidik, yang terbiasa untuk saling kritik dan mendebat dengan fakta dan data yang dapat dipertanggungjawabkan, bukan dengan tuduhan tak berdasar yang menyerang pribadi orang lain.

Sumber: tribunnews.com

Promot Content

What do you think?

Written by admin

Heboh! Inilah Sosok Orang Yang Duduk di Dekat Kakbah yang Sepi

Hari Pertama PSBB DKI Jakarta, Ini Sejumlah Catatan Yang Harus Diperhatikan